Sumber Gambar: Reuters

FIFA menyatakan akan melakukan siasatan kepada Domagoj Vida setelah mendapat sejumlah laporan. Vida dianggap melontarkan komen politik setelah Croatia menentang pasukan Rusia pada aksi suku akhir Piala Dunia 2018. Domagoj Vida menyumbang gol untuk Croatia dalam perlawanan melawan Rusia. Selain itu, Vida melakukan tugasnya dengan baik apabila menyempurnakan sepakan penaltinya untuk pasukan Croatia.

Namun, Vida melakukan tindakan yang dilarang FIFA setelah tamat masa perlawanan. Vida dirakam dalam sebuah video mengatakan semboyan yang sering dikumandangkan nasionalisme anti Rusia. “Kejayaan untuk Ukraine. Kemenangan atas Rusia adalah untuk Dynamo dan Ukraine,” kata Vida. Jika terbukti bersalah, Vida akan mendapat hukuman larangan bermain sebanyak dua perlawanan. Perkara tersebut akan membuat Vida tidak boleh tampil untuk membela Croatia pada peringkat separuh akhir nanti menentang pasukan England. Berikut video yang dirakam:

“FIFA masih melakukan penyelidikan mengenai laporan Vida. Kami tidak akan mengeluarkan pernyataan sebelum mengumpul bukti-bukti yang ada,” kata pernyataan rasmi yang dikeluarkan oleh FIFA.

Sebelumnya, dua pemain Switzerland, yaitu Granit Xhaka dan Xherdan Shaqiri juga melakukan aksi yang berbau politik ketika berhadapan dengan pasukan Serbia dalam perlawanan peringkat kumpulan Piala Dunia 2018. Namun, kedua pemain tersebut mendapat hukuman denda dan bukan larangan bermain bolasepak.

Walauapapun, kita sebagai pemain yang bermain di peringkat antarabangsa hendaklah bersikap profesional dan saling menghormati sesama yang lain, barulah bolasepak itu dikatakan perpaduan dan indah.

Sumber: FIFA, Liputan6

Dapatkan Phone Case Jersi Piala Dunia 2018 Made by BlankCo Di sini. Jangan lupa untuk masukkan kod INIKANBOLA untuk dapatkan diskaun 10%: http://bit.ly/2NrF56X

Nota: Setiap pembelian anda di BlankCo dengan menggunakan kod INIKANBOLA, kami akan mendapat sebahagian dari hasil penjualan itu. Ayuh, teruskan menyokong kami!

BACA JUGA: (Piala Dunia) Croatia menamatkan kempen Rusia untuk mencapai separuh akhir

Leave a Reply