(Piala Dunia) Siapakah Kim dan Son Yang Menghantar Jerman Pulang?

Menuju ke perlawanan menentang Jerman, pemain Korea Selatan Kim Young-gwon yang menjaringkan gol pembukaan itu telah dihina oleh peminatnya sendiri.

Tahun lepas, Kim Young-gwon dicaci oleh peminat Korea Selatan kerana telah mengadu bahawa mereka “mengecewakan” dan “terlalu bising”. Apa yang terjadi selepas kenyataannya itu mesti telah menghantui pemain itu sendiri. Selepas dua kekalahan Korea Selatan di tangan Mexico dan Sweden, peminat bola sepak di Korea Selatan melepaskan gelombang kritikan dan cacian yang teruk ke pasukan negara mereka.

Tetapi ketika pasukan “underdog” ini menghadapi perlawanan menentang juara bertahan Piala Dunia, gol jaringan Kim Young-qwon pada minit ke-94 telah menghapuskan segala cacian dan makian sebelum ini dan seolah-olah mereka telah dimaafkan oleh peminat Korea Selatan.

“Saya benar-benar tak putus berdoa dan berdoa agar ia menjadi gol yang sah,” kata pemain pertahanan itu, menurut agensi berita Yonhap Korea Selatan. “Jika saya tidak berada di posisi itu tepat pada masanya, saya mungkin tidak menjaringkan gol seperti hari ini. Kritikan peminat membuatkan saya mahu bertambah baik dan bekerja lebih keras. ”

Gol jaringan Kim, bersama gol dari pemain bintang Son Heung-min, memastikan juara bertahan itu tersingkir dari Piala Dunia dan berada di tempat tercorot dalam kumpulan mereka. Kedua-dua gol itu diperolehi dalam masa kecederaan selepas 90 minit yang tegang di mana Jerman mendominasi pemilikan dan peminat Korea Selatan sering bersorak walaupun mempunyai peluang yang sedikit untuk menjaringkan gol.

Son Heung-min membuat debutnya di Bundesliga Jerman pada tahun 2010 ketika berusia 17 tahun. Kini menjadi bintang di pasukan Inggeris Tottenham Hotspur, dia sebelum ini pernah menyatakan bahawa bermain melawan Jerman adalah impiannya yang sekian lama.

Tetapi kemenangan Korea Selatan hanya memberikan mereka kegembiraan yang seketika kerana mereka masih gagal untuk maju ke pusingan 16 pasukan terakhir meskipun prestasi yang baik ditunjukkan ketika menentang Jerman. Sweden 3-0 telah berjaya membenam Mexico dengan keputusan 3-0 sekali gus layak bersama Mexico ke pusingan seterusnya dan meninggalkan pasukan Korea Selatan dan Jerman dengan persaan penuh kehampaan.

“Secara keseluruhan, kami tidak dapat berpuas hati kerana kami tidak layak ke peringkat kalah mati,” kata Kim. “Kami akan pulang dengan penuh penyesalan. Kami akan terus mengetuk pintu di Piala Dunia untuk mencapai peringkat kalah mati. ”

Namun, kemenangan Korea Selatan itu tetap dipancarkan di halaman depan hampir setiap akhbar di negara itu.

Peminat-peminat Mexico begitu teruja dengan kemenangan Korea Selatan kerana hasilnya adalah Mexico layak ke peringkat seterusnya walaupun kalah 3-0 kepada Sweden.

Di laman media sosial, peminat Mexico menggambarkan Kim dalam gaya seorang “wali” Mexico, mencipta mashup bendera Korea Selatan dan Mexico dan secara digital menambah bendera Korea ke El Zocalo di dataran utama Mexico City.

Satu restoran Mexico di California mengumumkan diskaun 25% untuk pelanggan berketurunan Korea, untuk merayakan kemenangan mereka.

Walaupun perayaan yang meluas di kalangan peminat, Son mengakhiri perlawanan dengan tangisan, seperti yang dilakukannya semasa kekalahan Korea Selatan di tangan Mexico.

“Saya masih takut akan Piala Dunia,” kata Son. “Kami perlu terus berkembang untuk bermain bola sepak yang lebih baik. Kita perlu melihat empat tahun ke depan atau mungkin lapan tahun. ”

ANDA MUNGKIN BERMINAT: Sweden Makan Tacos Bersama Mexico!

Leave a comment

Your email address will not be published.